Sumber Daya Alam Gabungan


Sumber Daya Alam yang Memiliki Sifat Gabungan - Sumber daya alam yang memiliki sifat gabungan dapat dibedakan ke dalam dua kelompok, yaitu sumber daya biologis (panen, hutan, margasatwa, padang rumput, perikanan, peternakan) dan sumber daya lahan/tanah (kesuburan tanah dan sifat fisik tanah).

a. Panen

Hasil panen yang diperoleh dari sebidang lahan, seperti sawah, tegalan, dan perkebunan merupakan salah satu sumber daya alam yang memiliki sifat gabungan. Hasil panen dikatakan sebagai sumber daya alam yang tidak dapat diperbarui jika pengolahan lahannya tidak sesuai dengan kesesuaian dan kemampuan lahan. Hal ini mengakibatkan produksinya terus mengalami penurunan bahkan mungkin tidak akan berproduksi sama sekali. Hasil panen dikatakan sumber daya alam yang dapat diperbarui apabila dalam pengelolaannya memerhatikan tindakan konservasi sehingga dapat berproduksi secara terus menerus sampai pada batas waktu yang tidak ditentukan.

Sumber Daya Alam Gabungan


b. Hutan

Hutan merupakan salah satu sumber daya alam yang sangat potensial karena hutan dapat menghasilkan:
1) bahan pangan dan obat-obatan bagi masyarakat di sekitarnya;
2) sebagai pengendali;
3) sebagai sumber plasma nutfah;
4) pengatur tata air;
5) pengendali iklim mikro dan makro;
6) sumber devisa negara dari perdagangan kayu yang memasuki masa tebang;
7) dapat menampung lapangan kerja untuk menyadap dan mengumpulkan hasil hutan.

Hutan di Indonesia menurut fungsinya dapat dibagi menjadi empat jenis, yaitu sebagai berikut.
1) Hutan Lindung, yaitu kawasan hutan yang berfungsi untuk mengatur tata air, mencegah banjir, erosi, dan memelihara kesuburan tanah.
2) Hutan Produksi, yaitu kawasan hutan yang berfungsi memproduksi hasil hutan untuk memenuhi keperluan masyarakat, seperti untuk bangunan, industri, dan ekspor.
3) Hutan Suaka Alam, yaitu kawasan hutan yang karena sifatnya yang khas diperuntukkan secara khusus bagi perlindungan alam hayati.
4) Hutan Wisata, yaitu kawasan hutan yang diperuntukkan secara khusus untuk dibina dan dipelihara guna kepentingan wisata.

Berdasarkan formasi dan komposisinya hutan dapat dikelom pokkan menjadi delapan jenis, yaitu sebagai berikut.
1) Hutan pantai (terdapat di pantai).
2) Hutan payau (terdapat di pantai berlumpur sekitar pantai).
3) Hutan rawa (terdapat di sekitar muara sungai).
4) Hutan rawa gambut (terdapat di daerah gambut yang berawa).
5) Hutan hujan (terdapat di daratan yang memiliki iklim basah dari tipe A dan B).
6) Hutan musim (terdapat di daerah yang beriklim tipe C dan D).
7) Hutan meranggas (terdapat di Kalimantan Tengah) yang sifatnya meranggas waktu musim kemarau dan hijau waktu musim hujan.
8) Hutan sabana (terdapat di Nusa Tenggara) yang didominasi oleh rumput dan semak.

hutan


Hutan dapat lestari jika dalam pemanfaatan dan pengeks ploi tasian - nya disesuaikan dengan kemampuan hutan untuk menyediakan berbagai kebutuhan manusia. Hutan juga dapat menjadi sumber daya alam yang tidak dapat diperbarui jika pemanfaatannya tidak terkendali.

Beberapa tindakan manusia yang menyebabkan hutan menjadi tidak bermanfaat, di antaranya sebagai berikut.
1) Penebangan hutan yang tidak terkendali.
2) Penyadapan dan pengumpulan hasil hutan yang tidak sesuai dengan kemampuannya.
3) Pemeliharaan dan pengelolaan hutan tidak melibatkan masyarakat sekitar hutan.

c. Margasatwa

Margasatwa merupakan salah satu sumber daya alam karena satwa merupakan bagian dari ekosistem. Ekosistem yang memiliki satwa yang beragam akan memiliki ketahanan yang kuat dibandingkan ekosistem hidup liar di hutan) merupakan sumber pangan bagi masyarakat sekitar hutan. Kondisi satwa akan lestari jika penangkapannya disesuaikan dengan laju pertumbuhannya.

Pada saat ini banyak satwa yang hampir punah akibat penang kapan yang berlebihan. Bahkan terdapat beberapa satwa yang sudah dilindungi, dilarang ditangkap dan dimiliki oleh masyarakat.

d. Padang Rumput

Padang rumput merupakan sumber daya alam yang dapat mendukung kelangsungan binatang ternak maupun binatang liar. Padang rumput harus tetap dijaga bahkan diperluas daerahnya agar dapat memenuhi kebutuhan pakan ternak. Padang rumput banyak dijumpai di daerah Nusa Tenggara. Padang rumput sering dipadukan dengan penggunaan jenis yang lain, seperti buah-buahan atau lahan pertanian. Hal ini dilakukan agar selain dapat memenuhi kebutuhan pakan ternak juga dapat memenuhi kebutuhan hidup masyarakat di sekitarnya.

padang rumput


e. Perikanan

Perikanan merupakan sumber daya akuatik yang meliputi perairan tawar (sungai dan danau), payau (muara sungai), dan laut. Sumber daya perikanan di Indonesia potensinya sangat besar, karena lebih dari dua pertiga wilayah Indonesia adalah wilayah laut. Akan tetapi, potensi tersebut masih belum tergali secara optimal.

Sumber daya laut jika dilihat dari luasnya mungkin tergolong sumber daya yang dapat diperbarui, tetapi jika dalam penangkapannya tidak terkendali maka dapat tergolong sumber daya alam yang tidak dapat diperbarui. Oleh karena itu, perlu langkah-langkah pengendalian agar sumber daya perikanan dapat lestari, yaitu dengan cara pembatasan jenis ikan yang boleh ditangkap dan zona penangkapannya sehingga ikan dapat pulih dan mengembalikan populasinya.

Beberapa lokasi penangkapan ikan di Indonesia, di antaranya Bagan Siapi-api (Riau), Cilacap dan Tegal (Jawa Tengah), Banyuwangi (Jawa Timur), dan Pelabuhan Ratu (Jawa Barat).

f. Peternakan

Peternakan di Indonesia umumnya masih merupakan usaha sampingan sebagian penduduk Indonesia. Kegiatan peternakan di Indonesia meliputi usaha memelihara dan mengembangbiakan hewan.

Usaha peternakan di Indonesia pada umumnya dapat dikelom pokkan menjadi tiga, yaitu:
1) peternakan hewan besar, seperti sapi, kerbau, dan kuda;
2) peternakan hewan kecil, seperti kambing, biri-biri, dan kelinci;
3) peternakan unggas, seperti ayam ras (ayam petelur dan ayam pedaging), bebek, burung puyuh, dan burung unta (baru dirintis).

Peternakan hewan besar banyak dijumpai di Nusa Tenggara dan pulau-pulau kecil di sekitar Jawa dan Madura. Hasil produksi peternakan tidak hanya berupa daging, tetapi juga bisa menghasilkan produk yang lain seperti susu. Penghasil susu di Indonesia terdapat di Pangalengan dan Lembang (Jabar), Boyolali (Jateng), dan Grati (Jatim). Usaha pengembangan jenis sapi potong di Indonesia sampai saat ini sudah berkembang di lima provinsi, yaitu Jabar, Jateng, Jatim, D.I. Yogyakarta, dan Nanggroe Aceh Darussalam.

peternakan


Peternakan hewan kecil banyak dijumpai di pulau Jawa, Madura, Bali, NTT, dan Sulawesi Selatan. Hasil yang diperoleh adalah daging, kulit, dan bulu domba. Hasil tersebut selain dapat meningkatkan kualitas gizi masyarakat juga dapat menghasilkan bebagai industri penyamakan kulit dan barang kerajinan dari bulu domba.

Peternakan unggas adalah peternakan jenis hewan yang bersayap dan berkaki dua. Jenis unggas yang banyak dipelihara masyarakat Indonesia antara lain ayam, itik, bebek, angsa, dan jenis ayam ras. Biasanya hasil pemeliharaan ternak unggas akan diambil daging dan telurnya. Usaha peternakan akan terus menjadi sumber daya alam yang dapat diperbarui apabila dapat menyeimbangkan antara luas lahan pakan, populasi ternak, dan banyaknya kebutuhan daging.

g. Lahan (Tanah)

Lahan (tanah) merupakan salah satu sumber daya alam yang memiliki sifat gabungan. Lahan akan tetap lestari (dapat diperbarui) apabila dipelihara dan dikonservasi pada saat pengelolaannya. Lahan akan menjadi sumber daya alam yang tidak dapat diperbarui apabila dalam penge lolaannya tidak dipupuk dan diolah sesuai dengan kesesuaian dan kemampuan lahan. Hal ini dapat mengakibatkan produksinya terus menurun bahkan tidak akan berproduksi lagi.

lahan


Lahan yang dapat diolah, di antaranya lahan pertanian. Lahan ini di Indonesia sudah ratusan tahun berproduksi secara terus menerus, walaupun pada akhir-akhir ini sudah tidak mampu lagi untuk memenuhi kebutuhan penduduk secara lokal maupun nasional. Hal ini diakibatkan oleh laju pertumbuhan penduduk yang telah melampaui kecepatan dan kemampuan produksi pertanian.

Aspek lahan yang harus diperhatikan dalam mendukung kehidupan (produksi pertanian) adalah kesuburan tanah dan sifat fisik tanah. Lahan pertanian apabila ditanami secara terus menerus maka kesuburannya akan menurun dan apabila dibiarkan terus maka tanah akan menjadi tandus dan tidak dapat berproduksi. Oleh karena itu, agar lahan dapat ditanami secara lestari maka diperlukan pemupukan yang berimbang (sesuai dengan kebutuhan), mencegah terjadinya erosi agar ketebalan tanah dapat dipertahankan serta unsur hara tidak hilang terbawa air, dan penyiapan lahan olah yang baik agar memiliki kemampuan menyerap air dengan tidak mengurangi ketersediaan oksigen dalam tanah.

Sifat fisik tanah yang berpengaruh pada produktivitas lahan di antaranya tekstur, struktur, dan permeabilitas tanah. Tekstur tanah kaitannya dengan ukuran butir, yaitu halus tidaknya butiran tanah. Struktur tanah kaitannya dengan susunan tanah, kepadatan tanah, atau kekompakan tanah. Adapun permeabilitas tanah kaitannya dengan kemampuan tanah meloloskan air.

Tanah akan memiliki produktivitas yang tinggi jika teksturnya antara debu sampai pasir halus, strukturnya antara granuler sedang sampai gumpal, dan permeabilitasnya antara sedang sampai agak lambat. Kondisi ini dapat diusahakan oleh manusia dengan cara diolah dengan pengolahan yang baik (memerhatikan aspek konservasi) dan menjaga tanah agar tidak terjadi adanya erosi.




Sekian materi mengenai Sumber Daya Alam Gabungan dari Geografisku, semoga bermanfaat.

0 Response to "Sumber Daya Alam Gabungan"

Poskan Komentar